Breaking News
Beranda » Ahlul Bayt » Hak Sayyidah Fathimah (as)

Hak Sayyidah Fathimah (as)

oleh Haydar Syarif Al-Husayni

وَآتِ ذَا الْقُرْبَىٰ حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلَا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا

“Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.”(QS . al Isra :26)

Ketika ayat tersebut turun, Rasulullah (saww) memberikan tanah Fadak kepada Fathimah (as), dan hal tersebut sesuai dengan perintah Allah Swt.

Dalam Tafsir al Dur al Mantsur (4/177) terdapat dua riwayat dari Abu Said al Khudri dan Abdullah bin Abbas yang meriwayatkan bahwa ketika ayat berkaitan dengan memberikan hak kepada keluarga diwahyukan, Rasulullah (saw) memberikan tanah Fadak kepada Fathimah.

Hak Sayyidah Fathimah (as)

الكتاب : مسند أبي يعلى الموصلي

http://islamport.com/d/1/mtn/1/86/3176.html

4580 – حدثنا أمية بن بسطام ، حدثنا يزيد بن زريع ، حدثنا روح بن القاسم ، عن عمرو بن دينار قال : قالت عائشة : « ما رأيت أحدا قط أصدق من فاطمة غير أبيها ، وكان بينهما شيء فقالت : يا رسول الله سلها ؛ فإنها لا تكذب

(9/465)

Aisyah berkata : “Aku tidak pernah menyaksikan ada orang lebih jujur dari pada Fathimah, kecuali Ayahnya. Ketika perselisihan muncul di antara mereka, dia (Aisyah) berkata : “Ya Rasulullah tanyalah kepadanya (Fathimah), sesungguhnya dia tidak akan berbohong” (Musnad Abi Ya’la 9/465)

الكتاب : الرياض النضرة في مناقب العشرة

http://islamport.com/d/1/trj/1/50/777.html

عبد الله بن أبي بكر بن عمرو بن حزم عن أبيه قال جاءت فاطمة إلى أبي بكر فقالت أعطني فدك فإن رسول الله صلى الله عليه وسلم وهبها

“…..Fathimah menemui Abu Bakar dan berkata : Berikan (tanah) Fadak kepadaku, sebagaimana Rasulullah (saw)  memberikannya kepadaku….” (Riyadh Al Nadhrah 1/89)

Allamah Yaqut al Hamawi :

“Ketika Umar bin Abdul Aziz menjadi Khalifah, ia menulis (surat) kepada gubernurnya di Madinah dan memerintahkannya untuk memberikan (tanah) Fadak kepada keturunan Fathimah (ra)” (Mujam al-Buldan,3/ 312)

 

AL ISRA AYAT 26 DAN FADAK

وَآتِ ذَا الْقُرْبَىٰ حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلَا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا

“Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.” (QS . al Isra :26)

Ketika ayat tersebut turun, Rasulullah (saww) memberikan tanah Fadak kepada Fathimah (as), dan hal tersebut sesuai dengan perintah Allah Swt.

Dalam Tafsir al Dur al Mantsur ( J.4, h.177) terdapat dua riwayat dari Abu Said al Khudri dan Abdullah bin Abbas yang meriwayatkan bahwa ketika ayat berkaitan dengan memberikan hak kepada keluarga diwahyukan, Rasulullah (saw) memeberikan tanah Fadak kepada Fathimah

Klik disini untuk melihat Tafsir Dur Al Manstur Ayat 26 Online

Para Nashibi dalam kebencian mereka terhadap Sayyidah Fathimah (as) sering membuat usaha lemah untuk menciptakan keraguan atas keaslian riwayat ini dikarenakan perawi Atya al Aufi dengan mengutip kritik yang ditujukan pada dirinya oleh beberapa orang.

Anehnya mereka tidak melihat bagaimana pendapat ulama-ulama sunni yang diakui dalam ilmu hadis terhadap Atya al Aufi.

Pandangan Ulama Sunni mengenai Atya Al Aufi

1.      Muhammad Nuhamisi pada catatan kaki “Imta al-Asma” oleh Syaikh Taqiyyuddin Ahmad bin Ali bin Abdulqadir al-Muqrizi (J.13, h.16 ) mencatat : “Menurutku Hadis darinya tidak lebih dari status Hasan”

2.      Ibn Hajar mencatat bahwa Imam Tirmidzi mempertimbangkan bahwa hadisnya Hasan. (Nataj al Afkar, j.2, h. 414)

3.      Ibnu Hajar sendiri menyatakan dia (Atya al Aufi) sebagai “Shaduq” (Taqrib al Tahdib, J.1, h.678).

4.      Yahyah bin Muin berkata : “Tidak ada yang jelek darinya” (Tarikh ibn Muin oleh al-Daqaq, h.27)

5.      Mahmud Said Mamduh mencatat dalam Rafi al Manara, hal. 163: ‘Yahya bin Muin menyatakan tentangnya (Atya al Aufi) ‘Tidak ada yang jelek darinya’, itu berarti dia (Atya al Aufi) Tsiqat.’

6.      Muhammad Ibn Sa’ad berkata : ‘Tsiqat’ (Tabaqat al Kubra, j.6, h.304).

7.      Allamah Umar bin Shahin memasukkannya (Atya al Aufi) Sebagi perawi Tsiqat dalam Asma al Thuqat, halaman 172 .

8.      Mahmud Said* dengan tegas menyatakan dalam Rafi al-Manara, hal.173 :”Kami menyimpulkan bahwa pembuktian atas Atya al Aufi berasal dari Yahya bin Said al Qatan, Ibn Sa’ad, Ibn Muin, Tirmidzi, al Bazar, Ibn Shahin dan lainnya”

—-

* Ulama Sunni, Mahmud Said dalam kitab yang sama pada halaman 144 mencatat : “Sudah pasti dalam ilmu hadis, jika ada pujian atau kritik mengenai seorang perawi, dan alasan atas kritik tersebut TIDAK DIKETAHUI maka KRITIK TERSEBUT HARUS DI TOLAK dan TIDAK DAPAT DI ANDALKAN, dan PUJIAN ATAS PERAWI TERSEBUT HARUS DI TERIMA. Inilah tindakan yang benar dan harus di ikuti oleh para ulama.”

 


Like this Article? Subscribe to Our Feed!

Tentang Al-Husayni

Cek juga

Seorang Ulama Terkemuka al-Azhar Berbicara Tentang Ibnu Taymiah

  Like this Article? Subscribe to Our Feed!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *